PATRIARKI: Masyarakat, budaya, dan negara dalam kuasa lelaki

April 5, 2016 Ikwan Setiawan 0

Bahwa persoalan kuasa patriarki tidak bisa dilepaskan dari konteks ruang dan waktu. Adalah sangat tidak bijak ketika melihat realitas patriarki di Barat untuk memandang persoalan di timur. Terdapat kondisi sosio-kultural yang jelas membedakan persoalan patriarki dalam masyarakat. Perbedaan inilah yang harus dilihat ketika hendak mengkaji persoalan patriarki ataupun gender. Ada ‘konteks kejadian’ yang harus selalu dibaca dengan kritis sesuai dengan kotekstualitasnya, bukan dari kacamata pemikir barat. Artinya, tidak cukup hanya dengan sebuah teori besar untuk ‘membedah’ struktur dan bentuk patriarki dalam masyarakat. Dibutuhkan kejelian dan kecemerlangan peneliti dalam membaca realitas di balik realitas yang terhampar di pelupuk mata, termasuk ke dalam ruang-ruang yang disucikan, yang dilindungi oleh doktrin agama (yang ‘diselewengkan’) dan budaya (yang ‘di-adi luhung-kan’) demi sebuah kepentingan kuasa.

Membaca-kembali perempuan Jawa

April 5, 2016 Ikwan Setiawan 0

Dalam penelitian yang dilakukan di Solo dan Yogyakarta, Brenner menemukan realitas betapa di balik konsep perempuan Jawa sebagai ‘konco wingking’ (kawan di belakang) terdapat konteks historis dan kultural yang melingkupinya dan sampai saat ini menyisakan peran signifikan perempuan dalam ranah keluarga dan sosial, meskipun pengaruh tradisi keraton dan Islam dalam Jawa kontemporer masih kuat.

MENULIS ARTIKEL TENTANG BUDAYA LOKAL: Kecenderungan tematik, teknik penulisan, dan kepentingan

April 5, 2016 Ikwan Setiawan 0

Terpengaruh oleh omongan para seniman jaranan, tema-tema kajian yang saya angkat tidak hanya seputar keunikan estetik dan nilai-nilai filosofis kesenian lokal bagi kehidupan masyarakat, tetapi juga sampai aspek-aspek lain yang dialami oleh para seniman jaranan. Misalnya, berapa honor yang mereka terima? Bagaimana sistem pembagian honor? Bagaimana pengaruh honor itu dalam kehidupan para seniman? Apa yang mereka lakukan ketika sepi tanggapan? Bagaimana siasat yang dilakukan para seniman di tengah-tengah trend budaya pop yang lebih ringkas dan penuh warna? Bagaimana tanggapan anak-anak di sekolah terhadap para jathil cilik? Bagaimana tanggapan alim-ulama terhadap jaranan yang diwarnai adegan kesurupan? Pertanyaan-pertanyaan sederhana itu menggiring kajian kepada tema dinamika, kompleksitas, dan perubahan terkait eksistensi sebuah seni pertunjukan lokal. Membincang nilai-nilai adiluhung dalam sebuah kesenian memang penting, tetapi harus juga diperkuat dengan bagaimana transformasi atau perubahan dari nilai-nilai tersebut di tengah-tengah budaya pop yang semakin menggila saat ini.