konser-musik

POLITIK BUDAYA POPULER: Antara populisme, resistensi, dan hegemoni

March 24, 2016 Ikwan Setiawan 0

Budaya populer, bagaimanapun juga, saat ini sudah menjadi sebuah realitas budaya yang tidak bisa dilepaskan dari kehidupan manusia sehari-hari. Di Indonesia, entah sadar atau tidak sadar, bangsa ini sebenarnya sudah sejak lama menggunakan produk-produk industri budaya massa dalam praktik-praktik konsumsi, baik melalui pemaknaan kritis maupun sekedar mengkonsumsinya. Masalahnya adalah sampai saat ini masih sedikit kajian-kajian yang berkonsentrasi pada wilayah budaya populer sebagai praktik dan teks. Adalah sebuah tantangan bagi para pengkaji budaya untuk lebih memperhatikan bagaimana rakyat kebanyakan—semisal kaum buruh, warga urban, ataupun warga pedesaan—memperlakukan benda-benda budaya buatan pabrik, apakah dalam praktik konsumsi, pemaknaan resisten, maupun counter-hegemony terhadap kekuatan dominan. Banyak ahli selama ini hanya ’menyalahkan’ budaya populer sebagai bentuk budaya yang ’menina-bobokan’ kesadaran rakyat dalam jebakan kapitalisme, tetapi data-data yang diungkapkan sekedar konsepsi normatif yang masih harus diuji kebenarannya.